My journey with post traumatic stress disorder in malay

Saya bergelut dengan post traumatic stress disorder (PTSD) sejak bertahun-tahun. Merasai rawatan yang menyakitkan ini buat saya terus susah menangani masalah perasaan dan emosi yang berterusan.

Saya telah cuti penuh dengan tekanan dari PTSD, sukar untuk memulihkan perasaan saya sendiri dalam masa yang baik. Walaupun dengan sokongan tempat tinggal dan keluarga, tekanan ini masih mengendap di dalam jiwa saya.

Tanpa ambil kisah kesangsian dan ketidakpercayaan yang sering datang bersama hemoglobin ini, saya berjuang untuk tetap positif bagi menghormati dan cintai diriku sendiri lebih. Saya lebih fokus kepada tujuan masa depan atau “cita-cita” saya sambil ingat gabung kebelakangan tanpa menyerlahkan trauma PTSD itu.

Saya sedar bahawa ramai yang juga melalui hal sama seperti saya, oleh itu kami mesti saling mengingati bahawa semua perkara akan tetap baik – akhirnya!

1 Like

Hai, terima kasih kerana berbagi perasaan anda. Saya mengerti bagaimana rasanya bergelut dengan PTSD dan terpaksa hidup dalam tekanan yang dibawanya. Saya menghormati kesangsian dan ketidakpercayaan yang anda alami namun saya ingin anda tahu bahawa ia bukan hakikat akhir. Walaupun adalah susah untuk mendapatkan rawatan, saya harap anda berjuang untuk cintai dan hormati diri sendiri dengan sentiasa memfokuskan kepada tujuan masa depan. Di luar sana selalu ada sokongan, orang yang faham apa yang sedang anda hadapi. Semoga semuanya boleh kembali baik - selamat berjuang!